Hari Ibu 2015


Sore itu gue lagi capek-capeknya, badan pegel semua. Pulang magang di hotel memang seperti itu yang gue rasakan. Sesampainya di kost, gue langsung tidur. Namun, tidur gue terusik waktu itu. Karena gue mimpi buruk, buruk banget. Jujur, gue mimpi ibu gue jatuh terus nggak sadarkan diri. Gue peluk ibu, sambil bilang “mbok ojo loro buk” artinya “jangan sakit buk” sambil nangis. Dan itu masih mimpi. Bangun-bangun gue lagi peluk guling dan BENERAN nangis. Kampret, dibilang alay juga nggak papa, emang gitu kenyataannya. Langsung aja, gue sms ayah bilang ‘yah ibune rapopo to?’ artinya ‘yah, ibuk nggak papa kan?’ untuk lebih jelasnya, ini gue kasih screenshot smsnya aja.


Kepanikan gue berkurang, saat ayah gue bilang ibuk nggak papa dirumah.

Mulai dari saat itu, gue berencana untuk PULANG ke rumah disaat gue OFF magang di hotelnya. Nggak peduli, gue dari Jogja ke Temanggung sore maupun malam. Kemarin, tepat tanggal 23 Desember 2015. Gue pulang ke Temanggung, untuk memastikan keadaan ibu gue baik-baik aja. Banyak rintangan di jalan menuju rumah. Apalagi sekarang sedang musim liburan, Jogja penuh dengan mobil berPLAT nomor B. Nggak itu aja, selain jalanan macet, juga HUJAN DERAS, asli sungguh perjuangan banget buat sekedar ketemu ibu di rumah. Namun itu belum apa-apa di banding perjuangan ibu gue buat ngelahirin gue, ngerawat gue dari kecil, nyebokin gue waktu kecil, sampe biayain gue sekolah. Itu lebih berat, daripada sekedar menerobos kemacetan di hujan deras.

Dari Jogja jam 4 sore, sampai rumah jam 7 malam.

Sebelum sampai rumah, gue berniat membelikan sesuatu buat ibu gue. Dan, gue beliin ibu roti, ya karena dia suka makan roti. Murah sih, 20ribu’an, tapi niat buat nyenengin ibu yang lebih penting kan. Sesampainya di rumah, gue langsung peluk ibu, sambil ngasih rotinya + bilang ‘selamat hari ibu, eky sayang ibu’ .

Hmmm, sebelum itu, gue sempat dikatain nggak menghargai hari ibu. Serius, ini buktinya.
A photo posted by Eki Dwi Agustianza (@eky_dwi_a) on


Bukannya nggak menghargai, tapi gue punya cara sendiri buat itu. Gue males sumpah, pake DP foto bareng ibunya masing-masing ASLI ITU MAINSTREAM BANGET !!!!!

Nih, yang ANTI MAINSTREAM !!! Gue foto waktu gue CIUM KAKI ibu.


Itu, bukti kalau gue menghargai SEKALI hari ibu, gue sayang banget sama ibu.

Nggak Cuma sekedar foto, Cuma untuk ikut-ikutan yang lain. Hah, basi banget kalau itu !!!!!

Dan, menurut gue, hari ibu itu nggak Cuma 1 hari, tapi hari ibu itu SETIAP HARI..... !!!!

Wkwkwk, setelah gue upload foto waktu gue cium kaki ibu, yang ngatain TIDAK MENGHARGAI akhirnya mengatakan eky is the best wkkwkwkwk nihhh

Makannya, jangan menilai orang terlalu dini (terlalu cepat).
Itu ajasih, cerita Hari Ibu dari gue. Sorry, gue anti yang namanya ikut-ikutan ya gaes. Gue mau BEDA dari yang lain !!!! 

22 comments