2014 MEN !!!








Di awal bulan tahun 2014, langsung dibuka dengan keadaan yang sangat amat membuat gue #GalauTingatKabupaten gimana nggak galau coba, gue mutusin cewek yang udah kurang lebih 3 bulan menjalin kasih dengan gue. 3 bulan merupakan rekor perjalanan cinta LDR gue. Kenapa gue mutusin dia? Gue mutusin dia karena rasa sayang gue udah ilang karena beberapa faktor. Gue masih merasa menjadi “jomblo” walaupun aslinya gue punya pacar jarak jauh. LDR itu nyiksa banget, disaat temen-temen gue pada ketawa bahagia bareng pacar-pacarnya gue hanya bisa memandang mereka sambil sms’an sama pacar jarak jauh yang ada di Medan.

Tapi, kegalauan gue begitu cepat hilang karena ada seorang cewek yang bisa nyembuhin hati gue dan sukses bikin gue jatuh hati ke dia. Nama cewek itu adalah N***S “#GueSensorBiarKeliatanMisterius” dia merupakan temen sekelas gue. Gue suka karena menurut gue dia itu baik, pinter, dan hal yang paling gue suka dari dia adalah “senyumannya”. Sejujurnya sih gue ngincer dia udah dari kelas 1 SMA, dan nggak nyangka pas kelas 2 SMA kita disatukan pada 1 kelas #Alhamdulillah. Tepat pada tanggal 19 Januari 2014 di depan rumah dia, gue jadian. Nggak romantis sih cara gue nembaknya, tapi bodo amatlah yang penting gue di terima dan sampai sekarang masih aman-aman aja.

Namun, di tengah-tengah kita pacaran ada 1 masalah yang kampret banget.

Ky, aku ntar mau ngomong hal yang penting banget. “N***S ngomong di kelas pas jam kosong”

Mau ngomong apa? Sekarang aja si, mumpung jam kosong “gue jawab dengan penuh penasaran”

Ah ntar ajalah, bikin galau pokok’nya “Jawab N***S sinis sambil pergi ninggalin gue”

SUMPAH pas kejadian itu hati gue bilang “ANJRIT ADA APA INI?” gue mikir yang aneh-aneh saat itu. Gue kepikiran kalau N***S mau bilang “AKU MAU KITA PUTUS” ke gue. Menurut gue itu adalah KATA AJAKAN yang paling HORROR di dunia. Gue galau, nggak semangat mau ngapa-ngapain. Gue pulang naik motor sambil cemberut menjijikan. Sesampainya di rumah, gue sms N***S bilang gini.

Ikan, cepet kamu meh ngomong apa? “Hati gue masih mikir aneh-aneh”

Besok minggu ajalah, pas kamu maen ke rumah aku “jawab N***S dengan santainya”

Hah, kelamaan! Cepet sekarang aja! “Gue mulai AGAK emosi, dan memaksa dia buat ngomong”

“Okelah, tapi kamu jangan marah + tetep percaya sama aku “Jawab N***S mulai misterius”

JLEB!!!!! Gue udah yakin 200% N***S bakal mutusin gue. Gue mulai lemes dan sedikit menitihkan air mata. #IniSerius

Gini, aku itu sebenarnya di jodohin sama ADI dia tetanggaku waktu dulu aku masih di Tangerang. Dia sekarang udah kerja + lagi nerusin S2 tapi umur dia baru 20 tahun. Ibu sama bapak deket banget sama dia. Dia juga sering sms aku, tapi nggak aku bales karena aku nggak ada perasaan sama sekali ke dia. Sumpah, aku nggak boong. Maaf ya ky “sms N***S ke gue”

KAMPREEEEETTTTTTTT “Hati gue teriak”

Oke, tapi kenapa nggak cerita diawal aja sih. Kenapa cerita pas hubungan kita lagi anget-angetnya kayak gini. “jawab gue sambil terus menitihkan air mata”

#SekedarINFO gue hanya nangisin cewek yang BENER-BENER gue sayang aja. Hanya ada 2 cewek sampai saat ini yang bisa buat gue sampai nangis.

Maaf, tapi aku beneran nggak ada perasaaan ke ADI kok yang. Aku mau sama kamu terus, dalam waktu dekat ini aku mau jujur bilang ke ibuk kalau aku nggak suka sama ADI dan nggak mau dijodohin sama dia kok. “jawab N***S dengan lantangnya”

Hm beneran? Oke, kita hadapi masalah ini bareng-bareng. Terus, aku kasih waktu 1 bulan buat kamu ngomong jujur ke ibu’mu kalau kamu nggak mau dijodohin sama ADI. “jawab gue sambil mengusap air mata”

Iya yang, aku janji kok sama kamu {} plis jangan marah + tetep percaya sama aku ya. “Jawab N***S yang kayaknya merasa bersalah”

Hm fix saat itu gue nggak habis pikir “2014 men !!!” masih dijodoh-jodohin -___-

Waktu itu kepercayaan gue ke N***S jujur mulai luntur. Tapi, gue kaget dan shock selang beberapa hari di sekolah dia cerita berita paling membahagiakan buat gue.

Yang, aku udah bilang jujur ke ibuk kalau aku nggak mau dijodohin sama ADI. “N***S ngomong dengan sangat semangat”

Ouh, terus? “Jawab gue dengan hati yang masih galau”

Ibuk bilang gini, yaudah terserah kamu aja ibuk juga nggak bisa maksain kemauan ibuk buat ngejodohin kamu. Kan kamu udah gede, udah bisa milih jodoh kamu yang kamu anggap baik. “jawab N***S dengan gembira”

Haaah,, serius yang? “Jawab gue yang masih nggak percaya”

Serius!

Saat itu, gue pengen banget meluk dia sambil bilang. “makasih ya sayang udah mau jujur ke ibu’mu tentang perasaan kamu yang sebenarnya” namun apa daya posisi gue lagi di kelas dan nggak mungkin banget hal itu gue lakuin di hadapan teman-teman gue.

Mulai saat itu, kepercayaan gue ke N***S mulai tumbuh lagi. Namun baru 97% aja yang 3% belum datang. Untuk ngembaliin 3% kepercayaan gue itu. Gue nyuruh N***S buat ngelus rambut gue dimanapun kita bertemu. Tantangan itu di “IYAkan” sama N***S. Jadi, sekarang kalau kita ketemu, dia selalu “ngelus rambut gue” dan hal itu bikin gue LULUH dan kepercayaan gue ke dia udah resmi menjadi 100% lagi belakangan ini.

16 comments