Cinta Pertama






Pagi datang dengan sangat elegan, diikuti oleh suara ayam berkokok.

Kukuruyuuuukkk, kukuruyuuuukkk sahut-sahutan para ayam saling berkokok. Di kamar, gue masih enggan untuk menyingkirkan selimut yang maha hangat ini dari tubuh unyu gue. Gue lihat jam dinding sudah menunjukan pukul 5 pagi. Gue memilih untuk tidur sejenak, merasa tidur pendek gue itu hanya beberapa menit. Tak terduga, jam dinding sudah menunjukan pukul 6 pagi. Dengan sangat amat malas, gue bangun dari tempat peristirahatan gue itu. Gue mandi pakai air hangat, yang sudah disiapkan oleh ibu.

Ky, gimana airnya? “tanya ibu”

Airnya cair buk! “jawab gue”

Maksudnya itu terlalu panas atau nggak? “ibu gue menjawab agak kesal”

Ouh, pas kok pas. Nggak terlalu panas.

Saat itu gue masih kelas 4 SD, jadi wajar kalau diperhatiin banget sama ibu.

Setelah mandi dengan sangat mempesona, gue kembali ke kamar. Bukan ngelanjutin tidur bukan, tapi gue ganti baju. Gue memakai seragam kebanggaan gue waktu itu. Warnanya bagus, merah sama putih. Gue merasa nasionalis banget saat itu. Penampilan gue sewaktu SD cukup gaul. Dengan celana menutupi lutut, kaos kaki panjang nutupin kaki, dan topi SD yang agak kebesaran. Gue merasa gaul tingkat SD. Padahal, kalau orang dewasa menilai penampilan gue waktu itu lebih mirip sama “tuyul salah gaul” iya tuyul makhluk halus itu yang salah gaul sama anak-anak SD.

Gue menaiki becak langganan menuju sekolahan, dijalan menuju sekolah gue tergolong cerewet.

Pak, awas ada polisi tidur! “gue teriak dari dalam becak”

Emangnya kenapa? “tanya tukang becak”

Turunin aku pak, aku harus membangunkan polisi tidur itu. Turunin aku!

Alhasil, tukang becaknya beneran nurunin gue dan pergi jauh ninggalin gue. Gue nangis, sambil tetap jalan menuju sekolah. 10 menitan gue jalan, akhirnya sampai juga. Gue di sambut oleh teman-teman dengan meriah. Gue langsung menuju WC untuk mencuci muka kumel ini, untuk menghilangkan bekas tangisan gue.

Ky, kenapa loe? Habis nangis ya? “tanya tomi, salah satu teman kelas”

Nggak kok tom, gue nggak kenapa-kenapa “jawab gue sok cool”

Kirain habis nangis, soalnya gue juga habis nangis “jawab tomi, dilanjutkan dengan tangisan”

*hening* sambil gue tatap muka tomi yang lagi nangis.

Hari ini, jam pertama adalah olahraga. Salah satu mata pelajaran favorit gue. Memfavoritkan mata pelajaran olahraga karena hanya pada mata pelajaran ini gue mendapat nilai bagus. Di sela-sela olahraga, ada adik kelas yang memanggil dari kejauhan.

Ky, eky.. “teriak adik kelas itu”

Apaan loe? “jawab gue sambil ngebasin rambut”

Ini, ada yang nitip surat buat kamu! 

Oke, dari siapa?

Adadeh, pokoknya dari sahabat gue.

Yah, oke-oke thanks ya

*lalu adik kelas misterius itu pergi seusai ngasih titipan surat itu ke gue*

Gue bingung setengah mati, kenapa ada adik kelas yang ngasih surat ke gue? Gue punya salah apa? *fikiran gue mulai ngaco*

Dengan hati yang keras, dan ketakutan gue tentang isi surat itu. Gue buang surat itu di selokan. Lalu, setelah membuang surat itu gue curhat ke tomi.

Tom, tadi gue dapet surat dari adek kelas.

Surat apa?

Nggak tahu surat apa, kan belum gue baca.

Lha, sekarang mana suratnya?

Udah gue buang, di selokan.

Goblok! Ambil lagi yuk suratnya

*Kepala gue diseret sama tomi*

Itu suratnya, bentar gue ambil. “sentak tomi”

Setelah di ambil, surat itu di baca oleh tomi.

Ouh, ini si Dhea anak kelas 3 suka sama loe ky!

Yang bener tom?

Serius, nih baca sendiri!

Oke-oke, mana suratnya!!

Gue terenyuh, gue ngerasa tingkat ke kecean gue meningkat 100x lipat.

Setelah kejadian baca surat itu, gue selalu bersemangat untuk berangkat ke sekolah. Saking semangatnya, gue pernah sampai di sekolah jam setengah 6 pagi. Alhasil, gerbangnya masih digembok dan mengharuskan gue masuk dengan cara illegal. “gue manjat dan ngelompatin gerbang sekolah”

Pagi itu, setelah gue menunggu beberapa jam akhirnya anak-anak yang lain pada memasuki area sekolahan. Gue mencari anak kelas 3 yang bernama DHEA. Ternyata, si Dhea ini anaknya lebih gede dari badan gue. “gue merasa jelek saat itu” tapi, pada pandangan yang pertama gue juga SUKA ke dhea.

Ouh, jadi kamu yang namanya Dhea? “tanya gue sok cool”

I,,,, iya kak. “jawab dia singkat sambil tersenyum manis”

Jadi, kamu yang ngirim surat ini ke gue? “sambil ngeluarin surat itu dari kantong”

Iya, bener kak. 

Apa maksudnya ngirim surat ini?

Emang kakak belum baca ya? “muka dia tampak sedih”

Hm, udah kok udah. Makasi ya, aku seneng lho.

Iya, sama-sama kak.eky.

Dari pertemuan itu, gue rajin banget ijin ke WC untuk sekedar lewat kelas dhea. Ternyata jatuh cinta itu kayak gini toh rasanya. Gue seneng, semangat sekolah, dan rajin ke WC biar bisa lewat di kelas dhea.

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan.

Gue memberanikan diri untuk minta nomer HP dia.

Di jaman kelas 4 SD gue udah bawa HP, kan gue anak SD salah gaul.

Dhea, boleh nggak minta nomor HP kamu?

Hm, aku belum bawa HP kak. Biasanya aku sms pake nomor mamahku.

Oke, yaudah mana minta nomor mamahmu aja.

Iya, ini kak.

Thanks dhea “gue pergi sambil loncat-loncat gembira”

Malam harinya, gue memberanikan diri untuk SMS si.Dhea.

Malam, ini beneran nomornya dhea bukan? “basa-basi gue”

Iya, ini mamahnya dhea.

Bisa smsan sama dhea bentar nggak tante?

Bisa kok bisa.

*Gue menunggu sejenak dan HP gue berbunyi*

Hay eky, ini dhea.

Hay juga dhea ini eky.

*20 menit dhea nggak bales sms gue itu, mungkin dia bingung sama sms gue*

Kamu lagi apa kak? “tanya dhea”

Ini lagi tiduran sambil meluk surat dari kamu itu hehehe

Ah kak.eky bisa aja!

Bisa dong, lah ini buktinya bisa.

Iya deh kak.

*Kurang lebih 2 jam gue + dhea smsan*

Setahun dekat sama dhea, gue merasa udah pacaran sama dia. Begitupun dengan dhea, dia juga merasakan apa yang gue rasakan. Sama-sama merasa sudah pacaran. Padahal, gue belum ngerti apa itu pacaran. Gue Cuma ngerti kalau pacaran itu ya gini, kayak apa yang gue sama dhea lakuin.

Gue udah kelas 6, dhea naik menjadi kelas 5. Gue merasa menjauh, karena gue mulai suka sama Dina, teman sekelas gue. Dan dhea pun mulai suka sama Boni, teman sekelas gue juga. Gue sama Dhea mulai menjauh, hari demi hari. Emang cinta itu juga bisa punah. Tapi, gue merasa senang karena udah bisa merasakan apa itu yang namanya CINTA sama dhea. Jatuh cinta untuk yang pertama kalinya emang susah untuk dilupakan. Sampai saat ini, gue udah kelas 2 SMA masih aja inget waktu gue membuang surat ke selokan jika gue mendengar nama DHEA. Namun sayang banget, surat itu udah hilang entah kemana. 

Menurut gue kenangan Cinta Pertama itu adalah hal terindah yang nggak boleh kita lupakan begitu saja. Karena kita bisa merasakan indahnya mencintai dan dicintai oleh orang lain.

34 comments