Ini Mantan, Bukan Itu Sampah





Di sebuah kota yang tidak terlalu terkenal, hiduplah pasangan bernama Kemal dan Anisa. Mereka berpacaran sudah sejak SMP dan kini di SMA mereka masih berpacaran. Hari-hari selalu mereka lewati berdua bersama-sama. Meskipun berbeda jurusan. Kemal IPS, dan Anisa IPA mereka tetap bersatu. ‘jurusan tidak membuat mereka berpisah’ #Asek. Namun, badai amat banyak menerjang pasangan ini. Dari mulai mantan hubungin si Kemal lagi, si Anisa curhat ke mantannya, sampai-sampai pernah Anisa di ajak nikah sama mantannya itu. Tapi tuhan berkata lain, dengan semua masalah yang menerjang Kemal dan Anisa itu malah membuat mereka berdua semakin dewasa dan semakin lengket saja.

Kringgggggg..... “bel tanda pulang sudah berkumandang”

Seketika si Kemal lari menuju kelas Anisa.

Sayang, mau pulang sama siapa? “tanya si Kemal ke Anisa”

Hm, aku pulang sama Painem aja ya sayang? Nggak papa? “jawab Anisa sambil menepuk pundak Painem”

Yaudah deh ah, kalau gitu. “jawab Kemal ketus sambil pergi begitu saja”

Sebenarnya si Kemal ingin sekali mengantar Anisa pulang. Sesampainya di rumah, Kemal membuka hp dan sudah ada BBM dari Anisa.

Sayang, kamu marah ya? “isi BBM dari Anisa”

Nggak kok, Cuma kesel aja niat baikku di sia-siain kamu.”jawab Kemal agak kesal”

Maaf ya sayang, besok deh aku pulang sama kamu. “pinta Anisa”

Hm,oke.

Dari pertengkaran kecil ini, malah menjadi besar karena si Kemal terlalu menyalahkan Anisa. Mereka bertengkar hebat di BBM sampai pagi hari, terus-terusan bertengkar. Kemal menuju sekolah dengan wajah memerah penuh emosi, begitu juga dengan Anisa tapi kalau Anisa merah karena make upnya terlalu tebal hehehe.

Sayang, udah dong jangan marah. Aku minta maaf. “Kemal mulai dengan rumus pacaran” iya kan rumusnya ,, Cewek bikin salah > cowok marah > cewek marah > cowok minta maaf. Iya kan? IYA!!!!

Hm, yaudah deh aku maafin. Oiya sayang, aku mau jujur boleh? “jawab Anisa”

Asik, makasi ya udah maafin aku. Boleh dong, masak iya mau jujur nggak aku bolehin.

Jadi gini, semalam pas kita ribut itu aku curhat ke Pardi. Dia mantan aku. “jawab Anisa”

Oh, jadi gitu. OH!!! “Kemal sekali lagi marah karena Anisa curhat ke mantannya”

Iya, kata-kata kejujuran Anisa itu memang membuat Kemal marah. Siapa yang nggak marah coba, kalau kita tahu pacar kita masih suka curhat sama mantannya? Cemburu, was-was, semua bercampur jadi satu di pikiran dan hati Kemal. PASTI.

Kemal seketika meninggalkan Anisa begitu saja, iya cara ini selalu Kemal lakukan ketika dia merasa marah atau kesal.

Bro, kenapa muka lu di tekuk begitu? “tanya Tomy, teman dekat Kemal”

Itu, si Anisa bikin badmood banget. Doi masih suka curhat sama mantannya pas gue sama Anisa ada masalah. Kan gue cemburu bro! “jawab Kemal”

Udahlah, lupain ayo sini gue bayarin minum kopi aja biar lu asik lagi. “ajak Tomy”

Oke deh bro, makasi ya.

Tanpa di duga, Anisa menyusul Kemal ke kantin.

Sayang, aku minta maaf banget ya ke kamu. Aku janji deh nggak akan curhat-curhat ke mantanku lagi kalau kita lagi ada masalah. “Anisa ngomong sambil memegang tangan Kemal”

Janji? Nggak akan curhat-curhat ke mantan lagi? “Kemal masih agak kesal”

Iya sayang aku janji deh nggak bakal curhat ke mantan lagi demi hubungan kita ini. “sambil memeluk Kemal”

Fix, Kemal percaya dengan kata-kata dan janji Anisa tersebut. Mereka baikan, dan saling berpelukan di kantin.

Satu bulan berlalu, Kemal dan Anisa semakin romantis. Suatu hari, di pagi hari Kemal mencoba menanyakan ke Pardi, mantan Anisa.

Bro, Anisa masih suka curhat ke elu nggak? “tanya Kemal ke Pardi lewat BBM”

Nggak bro, semenjak elu marah-marah itu si Anisa nggak pernah curhat lagi ke gue.

Oke tengs. “jawab Kemal singkat”

Memang, mantan bisa jadi sampah penghambat hubungan seseorang jika tidak segera di buang jauh-jauh.

Minggu-minggu berlalu tanpa adanya masalah tentang mantan-mantan lagi di tengah-tengah Kemal dan Anisa.

Namun, di minggu ke tiga bulan Agustus mantan kekasih Kemal tiba-tiba sms nggak jelas ke Kemal.

Hay, ini Kemal bukan? 

Iya benar, ini siapa ya?

Kamu nggak perlu tahu aku siapa.

Kemal bingung, karena semua nomor hp mantan sudah dia hapus dari hpnya. Dengan rasa males di hubungin orang aneh, Kemal langsung cerita ke Anisa.

Sayang, aku barusan dapat sms aneh nih. “sambil mengirimkan screenshot sms aneh itu ke Anisa”

Oke bentar ya sayang, aku cari tahu dulu ini siapa. Menurut feeling aku sih ini Siti mantan kamu.

Ah masak dia sih? “jawab Kemal nggak percaya”

1 jam berlalu, dan akhirnya Anisa tahu siapa pengirim sms aneh itu.

Sayang, benerkan feeling aku. Itu Siti, yang sms kamu. “Kata Anisa  agak ketus”

Serius? Ngapain sih itu anak. “jawab Kemal yang masih nggak percaya”

Ciye, sana di sms dulu mantan kamu Siti Siti itu. “Anisa mulai terbakar cemburu”

Apasih kamu, kok kayak gitu? Kan aku cuma mau jujur ke kamu. “Kemal menjawab dengan santai”

Mantanmu emang sampah banget ya, nggak tau malu sms kamu kayak begituan. “Anisa sewot”

Iya mana aku tau Siti mau sms kayak begituan. “Kemal masih kalem”

Yaudah, nggak usah di ladenin sms Siti. LANGSUNG HAPUS!!!

Iya sayang, tanpa kamu suruh udah aku hapus kok, Iya, semua demi kelancaran hubungan kita ini.

Ah kamu mal, bisa aja. Aku sayang kamu Kemal. Jangan pergi ya?

Iya sayangku Anisa, tenang aja sih.

Mereka kembali harmonis, karena tuhan cuma sekedar memberi mereka masalah dengan mendatangkan kembali sosok sampah, eh maksudnya sosok mantan untuk menguji keseriusan Kemal dan Anisa.

Intinya sih ya janganlah hubungin mantan lagi kalau mau hubungan kalian sama pacar kalian yang sekarang berjalan lancar, aman, bebas hambatan seperti jalan tol. 

“cerita ini fiktif belaka, kalau ada yang mirip sama hubungan cinta pembaca jangan salahin penulis”


















6 comments