Hikmah Idul Adha Tahun Ini

Lumayan Rame Masjid tempat gue Sholat Idul Adha

Semua hal atau kejadian itu pasti ada hikmah yang dapat kita ambil. Contohnya “Sewaktu kamu mengiris buah apel, tangan kamu teriris mata pisau” hikmah dari kejadian itu adalah “Semua hal itu harus dikerjakan secara hati-hati”

Oke, tulisan ini gue ketik demi mengejar DEADLINE #TematicBlogJB dari “JambanBlogger” tema untuk minggu ini adalah “Idul Adha” disini gue nggak akan ngebahas tentang hewan kurban, hewan apa aja yang boleh di kurbankan, atau cara merobohkan sapi. Nggak! Gue akan membahas tentang HIKMAH yang gue dapet dari idul adha tahun ini.

Di pagi yang cerah, takbir masih berkumandang dengan elegan. Gue dan teman gue gilang berniat sholat di masjid agung Darussalam temanggung. Sebenarnya gue diWAJIBkan sholat idul adha di sekolahan. Tapi gue MALES kalau harus sholat di sekolahan dikarenakan gue MALES “okesip, gue juga nggak mudeng sama kalimat ini”

Rumah dengan masjid tujuan kami berdua nggak jauh kok, paling cuma 1 Km. Kali ini gue nggak naik burung elang, gue berjalan kaki. 15 menit berjalan kaki, akhirnya kami sampai di masjid dengan sangat elegan. Gue melihat disekitaran masjid, banyak banget orang yang menggelar sajadahnya di luar masjid. Gue panik, shock, berak. Gue kira di dalam masjid udah penuh, kok udah banyak yang di luar masjid. Gue berjalan melewati banyak orang dan berusaha memasuki masjid. Sampai di dalam masjid gue heran. “ini di dalam mesjid masih sepi, kenapa orang-orang pada mau sholat di luar yak?”

Gue dan teman gue gilang, mencari tempat yang elegan untuk kami tempati. Gue paling suka di pojokan, bukan karena gue suka mojok sama pacar gue. Bukan! Karena gue suka aja ngedengerin khutbah sambil nyendehin badan di tembok. Adem bro!!!

Gue sama temen gue itu duduk, sambil nyanyi-nyanyi “takbir maksudnya” disela-sela takbir gue lihat temen gue itu lagi SMSan.
Temen gue yang lagi galau

Bro! SMSan sama siape? “tanya gue dengan gaya unyu” 

Ini sob, lagi SMSan sama ibu gue “jawab di lemes”

Selang beberapa saat, gue lihat temen gue itu nangis tersedu-sedu.

Bro, kenapa lu kok nangis?

Gue kangen ibu gue sob.

Astaga, gue kasihan sama teman gue ini. Gue coba tenangkan dia.

Yaudah, nangis aja kalo itu bikin loe tenang bro!

Sedikit info aja, teman gue itu anak “BrokenHome” / Rumah Hancur. Bukan, bukan itu. Broken Home itu anak yang ditinggal kedua orang tuanya “cerai” serem kan? Emang, gue aja nulis ini sambil merinding. Nah, hikmah yang gue dapet dari cerita temen gue ini adalah.

“Hidup akan menjadi gelap, jika kita hidup tanpa orang tua. Maka, sebelum hal itu terjadi. Jagalah kedua orang tua kita agar tetap bersatu sampai kapanpun”

Setelah sholat idul adha di akhiri dengan sangat khitmad. Gue dan teman gue itu beranjak pulang meninggalkan masjid. Di jalan menuju rumah gue mencoba menghibur teman gue itu dengan cara.

*memanggil elang, dan kami pulang dengan menaiki burung elang pribadi gue*

8 comments